BerandaSuara OpiniSaatnya Indonesia Nyatakan Pandemi Sudah Selesai

Saatnya Indonesia Nyatakan Pandemi Sudah Selesai

- Advertisement -spot_img

suaraindo.com, Jakarta – Pada Februari 2022 lalu, Perdana Menteri Inggris yang kala itu menjabat, Boris Johnson, menyatakan bahwa perang terhadap Covid-19 telah dimenangkan dan Pandemi di Inggris pun sudah usai.

Dia juga menyatakan bahwa virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan penyakit Covid-19 akan terus ada. Akan tetapi, kehadirannya tidak akan melumpuhkan sebagaimana pada masa pandemi. Oleh karena itu, Inggris mencabut semua pembatasan yang yang semula diterapkan selama masa pandemi.

Menyusul Inggris, Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada September 2022 juga mengeluarkan pernyataan serupa, yakni masa pandemi telah usai di negeri Paman Sam tersebut.

Lantas, bagaimana dengan Indonesia?

Pendiri Lingkaran Survei Indonesia Denny JA menyoroti situasi tersebut.

“Akankah Presiden Jokowi menyatakan hal yang sama sebelum tahun ini berakhir, ataukah di awal tahun 2023? Jika hal itu terjadi, maka semua pembatasan Covid-19, mulai dari kewajiban memakai masker, pembatasan sosial, hingga pengecekkan Peduli Lindungi akan diakhiri,” jelas Denny JA dalam keterangannya di Jakarta pada Kamis (29 Desember 2022).

Dia menambahkan, jika merujuk pada data Worldometers, situs yang memperbarui data statistik di seluruh dunia, per 29 Desember 2022 dari total 8 miliar populasi manusia di dunia, ada lebih dari 663 juta orang yang terkena Covid-19 atau sekitar 9 persen dari seluruh populasi. Dengan kata lain, secara rata-rata dari setiap 100 orang, terdapat 9 orang yang telah terpapar Covid-19.

Merujuk pada sumber yang sama, tercatat bahwa total yang meninggal karena Covid-19 di seluruh dunia ada lebih dari 6,6 juta orang. Dengan kata lain, dari setiap 100 orang yang terkena Covid-19, rata-rata yang meninggal sebanyak 1 orang. Artinya, tingkat kematian akibat Covid-19 adalah 1 persen.

Namun kini baik yang terpapar maupun yang meninggal karena Covid-19 sudah jauh menurun dan total vaksin yang sudah disuntikkan di seluruh dunia telah mencapai 13 miliar vaksin.

Puncak tertinggi masa pandemi sendiri terjadi pada Desember 2021. Pada saat itu ada sekitar 3,5 juta orang yang terjangkit Covid-19 per harinya di seluruh dunia. Jika dibandingkan dengan Desember tahun ini, tepatnya setahun kemudian setelah puncak tertinggi pandemi, jumlah mereka yang terjangkit Covid-19 adalah sekitar 700 ribu orang per harinya.

Sedangkan puncak kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia terjadi pada Januari 2021 di mana sekitar 17 ribu orang meninggal dunia setiap harinya. Namun pada Desember 2022 ini, mereka yang meninggal akibat Covid-19 menurun menjadi di bawah 2.500 orang.

Sementara itu, WHO sebagai badan kesehatan dunia juga sudah memberi sinyal bahwa era pandemi akan segera berakhir.

“WHO telah memberikan sinyal bahwa era pandemi akan segera berakhir. Inggris dan Amerika Serikat dengan berani menyatakan bahwa pandemi memang telah berakhir di negara meraka. Pernyataan mereka pun telah didukung data yang valid,” jelas Denny.

Di Inggris, misalnya, tingkat tertinggi kematian karena Covid-19 terjadi pada bulan Desember 2020 di mana ada sekitar 1.300 kematian setiap harinya. Namun kini angka tersebut telah menurun di bawah 100 kematian setiap harinya. Angka kematian tersebut merupakan angka kematian yang umum untuk penyakit-penyakit seperti penyakit jantung dan paru-paru.

Sedangkan di Amerika Serikat tingkat kematian tertinggi karena Covid-19 terjadi pada Desember 2020, di mana lebih dari 4.000 orang meninggal dalam satu hari. Namun kini, pada periode September-Desember 2022, rata-rata kematian karena Covid-19 berada di bawah 400 orang.

Denny JA pun mempertanyakan soal situasi Covid-19 di Indonesia saat ini.

Tingkat kematian tertinggi karena Covid-19 di Indonesia terjadi pada bulan Juli-Agustus 2021. Pada periode itu, pernah terjadi 2.000 kematian akibat Covid-19 dalam satu hari. Namun pada Desember 2022, tingkat kematian akibat Covid-19 di bawah 50.

“Pada September-Okrober 2022, saya berkunjung ke London. Di bandara, mall dan hotel, semua orang berlalu-lalang selayaknya era sebelum Covid-19,” ujar Denny JA.

Dia juga menekankan bahwa tidak ada aplikasi sejenis Peduli Lindungi yang diperlukan sebagai syarat memasuki gedung.

“Hampir semua orang tak lagi memakai masker dan memperkirakan mungkin hanya sekitar lima persen orang memakainya,” kata Denny JA.

“Dugaan saya pastilah di antara ratusan orang yang berkeliaran di Mall London saat itu ada yang terpapar Covid-19, sebagaimana juga ada yang terkena flu,” sambungnya.

Dengan kata lain, menurut Denny JA, terpapar Covid-19 saat ini tidak lagi dianggap sebagai masalah, karena mayoritas populasi telah divaksin dan presentase kematian akibat Covid-19 juga sudah jauh menurun.

“Mungkin ada masyarakat yang bertanya. Bukankah masih ada yang meninggal karena Covid-19? Lalu mengapa pandemi harus dinyatakan berakhir padahal masih ada yang meninggal karenanya?” tutur Denny JA.

“Mereka yang meninggal karena flu pun masih ada. Tapi flu tidak lagi dianggap pandemi dan sebaiknya Covid-19 mulai diperlakukan seperti flu,” sambungnya.

Karena itulah, dia berharap agar penutupan tahun 2022 diikuti dengan penutupan drama pandemi Covid-19 di Indonesia.

“Sebelum tutup tahun 2022, atau di awal tahun baru 2023, kita ingin mendengar Jokowi resmi mendeklarasi semua pembatasan atas Covid-19 di Indonesia diakhiri,” demikian Denny JA. (*)

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
Stay Connected
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Must Read
- Advertisement -spot_img
Related News
- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini