Menu

Mode Gelap
Xi Jinping: Pengangguran Pemuda Harus Jadi Prioritas Nasional Viktor Orban Kunjungi Moskow, UE Tanggapi dengan Boikot TikTok dan ByteDance Ajukan Tuntutan untuk Batalkan Aturan Penjualan oleh Pemerintah AS Trump Selamat, Pelaku dan Seorang Peserta Kampanye Tewas Trump Ditembak saat Kampanye di Pennsylvania

Nasional · 26 May 2024 00:06 WIB ·

Proses Merger Garuda, Citilink, dan Pelita Air ke InJourney Ditargetkan Selesai Sebelum Oktober


 Proses Merger Garuda, Citilink, dan Pelita Air ke InJourney Ditargetkan Selesai Sebelum Oktober Perbesar

Suaraindo.com – Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA), Irfan Setiaputra, mengungkapkan bahwa Kementerian BUMN menargetkan penggabungan Garuda Indonesia, Citilink, dan Pelita Air ke dalam holding BUMN PT Aviasi Pariwisata Indonesia (InJourney) harus tuntas sebelum Oktober tahun ini. Pembahasan merger ini masih berlangsung, terutama terkait dengan struktur kepemilikan dan persentase saham di masa depan.

“[Merger] bentuknya seperti apa ini masih dalam diskusi. Tetapi memang dengan pendekatan inklusi industri penerbangan ke dalam InJourney itu, pada dasarnya menyatakan secara implisit bahwa nanti Garuda, Citilink, dan Pelita will be owned by InJourney. Bagaimana caranya owning itu atau kepemilikannya modelnya caranya seperti apa berapa persen, apakah ada transaksi dan segala macem itu yang sedang lagi dibicarakan,” jelas Irfan di Konferensi Pers RUPST Garuda Indonesia di Tangerang, Rabu (22/5/2024).

Irfan menambahkan, proses merger ini melibatkan banyak aspek yang harus ditinjau, mulai dari legalitas, valuasi, hingga kondisi keuangan Garuda yang saat ini masih negatif. Selain itu, isu jumlah pesawat dan harga tiket di Indonesia juga menjadi perhatian.

Pelita Air, sebagai bagian dari PT Pertamina (Persero), memiliki kegiatan usaha yang tidak terbatas pada penerbangan berjadwal, sehingga diskusi mengenai penggabungan ini membutuhkan persetujuan dari Pertamina. “Jadi banyak sekali yang didiskusikan mohon dipahami, Pelita ini dimiliki langsung oleh Pertamina dan bisnis Pelita bukan hanya penerbangan berjadwal, macam-macam. Jadi ini juga perlu dijadikan bahan diskusi, karena inisiatif yang dilakukan mesti ada persetujuan Pertamina,” terang Irfan.

Dengan nada bercanda, Irfan menggambarkan proses merger ini sebagai “on the way” atau OTW. “Kalau anda tanya OTW sudah di mana pak? Tol. Apakah sudah masuk tol atau keluar tol, pokoknya tol. Apakah tolnya panjangnya 10 km atau 180 km, pokoknya tol. Saya kan tidak pernah bohong,” ujarnya.

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kereta Api Tanpa Rel Dijadwalkan Tiba di Ibu Kota Nusantara (IKN) Pada Akhir Juli 2024

13 July 2024 - 23:25 WIB

Kepala Staf TNI Angkatan Laut Resmikan 2 Kapal Perang Indonesia Buatan Dalam Negeri

12 July 2024 - 19:17 WIB

Indonesia Siap Luncurkan BBM Rendah Sulfur untuk Kurangi Polusi Udara

12 July 2024 - 15:00 WIB

Putus Generasi Sandwich, Ini Program OJK

8 July 2024 - 20:14 WIB

OJK Hadapi Tantangan Identifikasi Rekening Judi Online dengan Transaksi Kecil

8 July 2024 - 20:11 WIB

Smelter Nikel PT KFI di Kalimantan Timur Siap Serap 10 Ribu Tenaga Kerja Lokal

8 July 2024 - 20:08 WIB

Trending di Ekonomi