Menu

Mode Gelap
Tegas, Menkominfo Minta Elon Musk Buat NOC di Indonesia Indonesia Siap Hadapi La Nina Pasca-El Nino Presiden WWC Puji Jokowi Setinggi Langit Presiden Jokowi Inisiasi Empat Hal dalam World Water Forum Bahas RAPBN 2025 dengan DPR, Sri Mulyani Pastikan Transisi Kebijakan Berjalan Mulus

Nasional · 5 May 2024 21:45 WIB ·

Pengamat nilai positif Pembentukan Presidential Club oleh Prabowo Subianto


 Pengamat nilai positif Pembentukan Presidential Club oleh Prabowo Subianto Perbesar

Suaraindo.com – Rencana presiden terpilih Prabowo Subianto membentuk presidential club dianggap sebagai langkah yang baik. Ada upaya untuk menyatukan dan mendamaikan para presiden terdahulu yang saling berseteru.

Pengamat politik dari Universitas Al Azhar Ujang Komarudin berpandangan, Prabowo ingin menjadi jembatan penghubung bagi para pendahulunya yang tidak akur.

“Prabowo ingin menjadi bridging atau jembatan untuk menyatukan mantan mantan presiden yang sampai saat ini belum akur. Masih belum harmonis, masih berkonflik,” ujar Ujang . Ujang mencontohkan hubungan antara Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri dengan Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Hubungan keduanya terbilang tidak harmonis sejak Pemilu 2004. Kemudian juga antara Megawati dengan Presiden ke-7 Joko Widodo (Jokowi). Hubungan keduanya merenggang dan tampak saling berseberangan pada Pemilu 2024.

“Dari 2004 SBY dengan Megawati hingga Pilpres 2024, sudah lima kali pemilu itu masih belum akur, masih belum akrab. Ditambah lagi pada Pilpres 2024 hubungan Jokowi dengan Megawati juga tidak akrab,” kata Ujang.

Lewat wadah presidential club itu, Prabowo ingin membuat para presiden sebelumnya tidak lagi berkonflik. Dia juga ingin para pendahulunya bersama-sama berkontribusi dan memberi masukan untuk pemerintahannya.

“Prabowo tentu ingin mendapatkan masukan-masukan berbasis pada pengalaman-pengalaman mantan-mantan presiden itu. Dari mulai Megawati, SBY dan jokowi kan punya pengalaman dalam pemerintahannya masing-masing,” pungkas Ujang.

Untuk diketahui, Prabowo disebut ingin mendudukkan para mantan presiden dalam satu meja dalam presidential club. Hal itu disampaikan Juru Bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Dahnil Anzar Simanjuntak.

Jokowi pun menyambut positif keinginan Prabowo itu. Ia juga menyarankan agar pertemuan antarmantan presiden bisa dilakukan dua hari sekali.

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Indonesia Siap Hadapi La Nina Pasca-El Nino

20 May 2024 - 18:00 WIB

Presiden Jokowi Inisiasi Empat Hal dalam World Water Forum

20 May 2024 - 17:56 WIB

Masyarakat Penerima Manfaat Jamsos Ketenagakerjaan Meningkat

20 May 2024 - 17:41 WIB

Sambutan Presiden Jokowi Saat Membuka WWF Bali

20 May 2024 - 15:54 WIB

Ingin Tahu Banyak Tentang Air, Elon Musk Mantap Hadiri WWF di Bali

20 May 2024 - 10:17 WIB

Isi Pertemuan Jokowi dan Gubernur Jenderal Australia

17 May 2024 - 23:50 WIB

Trending di Nasional